Tahukah anda bahwa ada dua jenis utama Mahoni di Indonesia. Swetenia mahagoni dan  Swietenia macrophylla
Assalamualaikum para pembaca, pastinya anda bertanya tanya mana yang benar nama ilmiah dari pohon Mahoni. Maka akan anda dapati di mesin pencari anda Swietenia mahagoni dan swetenia macrophylla . Lalu manakah yang benar? Saudara jangan tergesa-gesa menjustifikasi kalau ada 2 hal yang berbeda atau berlawanan salah satunya pasti salah. Sebab keduanya adalah benar adanya.
Memang keduanya adalah spesies yang berbeda namun sekilas sangat mirip. Swietenia mahagoni Swietenia mahagoni, umumnya dikenal sebagai Mahoni Berdaun Kecil, Mahoni Amerika, Mahoni Kuba dan Mahoni India Barat, s. Mahagoni merupakan spesies Swietenia berasal dari Florida (dan pulau-pulau di Karibia termasuk Bahama, Kuba, Jamaika, Republik Dominika dan Haiti.
Sedangkan Swietenie macrophylla memiliki ciri khas yaitu daun besar Macro(besar) Phylla(kelompok). Mungkin bisa kita artikan sebagai kelompok mahoni berdaun besar. Sebenarnya masih ada satu jenis lagi mahoni yaitu S. Humilis (humilis= pendek). Pohon relatif memiliki lebih banyak cabang
Swietenia humilis
Swietenia humilis.jpg
Kingdom:
Clade:
Clade:
Clade:
Order:
Family:
Genus:
Species:
S. humilis
Swietenia humilis
Zuccarini
Swietenia humilis


Penggunaan tercatat paling awal dari S. mahagoni adalah pada tahun 1514. Tahun ini diukir menjadi salib kasar yang ditempatkan di Catedral de Santa María la Menor di Santo Domingo, ibukota dari apa yang sekarang Republik Dominika, pada awal konstruksi gedung. Selesai sekitar 1540, itu adalah gereja tertua di Hindia Barat, dan interiornya dihiasi dengan ukiran kayu mahoni yang masih dalam kondisi hampir sempurna setelah 500 tahun di daerah tropis. [6]

Catatan lain mengacu pada penggunaan mahoni antara 1521 dan 1540, ketika penjelajah Spanyol menggunakan kayu untuk membuat kano dan untuk pekerjaan perbaikan kapal di Hindia Barat. Penggunaan tercatat berikutnya yang signifikan adalah pada 1597, mengenai perbaikan untuk kapal Sir Walter Raleigh di Hindia Barat. Penggunaan pertama yang didokumentasikan di Eropa dari mahoni Hindia Barat untuk struktur bangunan utama sebelum 1578 berada di Spanyol. Itu ditentukan untuk digunakan dalam konstruksi dan dekorasi interior salah satu tempat tinggal kerajaan termegah yang dibangun selama Renaissance di Eropa, El Escorial. Sepertinya mahluk mahoni sudah terkenal dan digunakan secara luas, karena Raja Philip II dari penasihat Spanyol mengambilnya untuk membuat pekerjaan trim interior dan perabotan rumit dari sekelompok beberapa bangunan termahal yang pernah dibangun. di Eropa: [7] "Ketika pada tahun 1578 raja memerintahkan kayu yang tidak rusak dan sangat baik - kayu cedar, eboni, mahoni, acana, guayacan dan kayu besi - dikirim untuk memperindah keistimewaan, mereka harus dibawa dari jauh oleh para budak. .. Pengiriman kayu semacam itu dilakukan pada musim panas tahun 1579 dan yang lainnya mengikuti setidaknya sepuluh tahun. "[8]

Penggunaan utama pertama mahoni di Spanyol dan Inggris adalah untuk pembangunan kapal, dan selama abad ke-18 itu adalah kayu utama yang digunakan di Eropa untuk tujuan itu. [9] Sejarah Alam Mark Catesby mendeskripsikan keunggulan mahoni dalam hal itu: "[Mahoni] memiliki Properti untuk Penggunaan itu yang mengungguli Oak, dan semua Kayu lainnya, yaitu. Durableness, menolak Gunshots, dan mengubur Shot tanpa Splintering." [10]

Dalam bukunya "The History of Barbados, etc", ilmuwan Welsh John Davies (1625–1693) mengacu pada kapal dagang sebelum tahun 1666 yang menyerukan pelabuhan Hindia Barat untuk mengambil kiriman kayu mahoni sesekali: "Beberapa master kapal yang berdagang ke Caribbies berkali-kali membawa papan dari kayu ini yang memiliki panjang dan lebar seperti itu yang dibutuhkan tetapi satu untuk membuat meja yang besar dan adil. "[11]

Konstruksi kapal
Mahoni, cedar dan kayu lainnya dikirim lebih atau kurang secara teratur dari Hindia Barat ke Spanyol jauh sebelum 1575, untuk Spanyol pada waktu itu mendominasi dunia dan permintaannya untuk kayu bangunan kapal sangat besar. Spanyol sendiri tidak memiliki kayu yang cocok untuk membangun kapal dan hubungannya yang tidak bersahabat dengan Eropa Utara membuat penarikan pasokan dari sumber itu tidak mungkin; akibatnya diperoleh kayu dari San Domingo, Kuba dan Jamaika untuk membangun banyak kapal Armada Spanyol sebelum 1588. Sejumlah kapal terbesar Spanyol dibangun dari kayu mahoni Hindia Barat. [7]

Spanyol beralih ke Kuba untuk pasokan kayu yang cocok untuk tiang kapal, karena pemberontakan di Flanders (Perang Delapan Puluh Tahun dimulai pada 1566) telah mematikan sumber itu. [8] Menurut sebuah bagian yang dikutip oleh sejarawan angkatan laut Inggris, Halton Stirling Lecky, Spanyol terus membangun kapal-kapal dari mahoni Hindia Barat selama dua ratus tahun lebih: "... Beberapa pria Spanyol perang ditangkap oleh Inggris selama pertempuran laut. Satu dari ini, Gibraltar, dari 80 senjata, yang ditangkap oleh Lord Rodney dari Cape St. Vincent dipecah di halaman dermaga kerajaan di Pembroke, dan meskipun dia pasti salah satu kapal tertua yang mengapung, namun semua logonya begitu sehat seperti ketika mereka dimasukkan

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tidak ada Jendral dalam korban G30S PKI

 Pembaca yang terhormat, anda harus tahu bahwasanya tidak ada Jendral dalam korban G30S PKI. Dari semua korban paling senior yaitu letnan je...