Terusan Suez (Suez canal/قناة السويس)


Sejarah


       Setidaknya sejak 1300 SM orang Mesir telah membangun navigasi kanal  yang menghubungkan Laut Merah dengan Sungai Nil, dan secara tidak langsung dengan Laut Mediterania. Itu digunakan dari, dan selama lebih dari 2.000 tahun sebelum secara permanen ditinggalkan pada abad kedelapan. Setelah 1500 tahun, Eropa menghidupkan kembali gagasan tentang sebuah kanal Mesir sebagai sarana untuk menghilangkan pelayaran panjang mengitari Afrika.
      
      Mungkin banyak yang tidak tahu bahwa Terusan Suez ternyata adalah sebuah karya agung berdasar ide dan gagasan cemerlang sekaligus membuktikan kejeniusan Amirul Mukminin Umar Bin Khaththab raddiyallahu’anhu. Ide jenius beliau menghubungkan Laut Merah dan Laut Putih Tengah karena adanya berbagai potensi domestik yang sudah dikenal pada zamannya. Juga kejeniusan beliau patut kita berbangga karenanya, adalah kemampuan beliau mewujudkan proyek tersebut dalam waktu relatif singkat sehingga terusan tersebut bisa dilalui oleh kapal-kapal.
    Di musim dingin tahun 641-642 M, Amru bin Ash ra. membuka terusan yang menghubungkan antara laut Qalzim dengan Laut Romawi atau di posisinya sekarang, dikenal dengan nama Terusan Amirul Mukminin. Al Qadha’i bercerita, Umar bin Khattab ra. menginstruksikan pada Amru bin Ash ra. pada saat musim paceklik untuk mengeruk teluk yang berada di samping Fusthath kemudian dialiri air sungai Nil hingga laut Qalzim. Belum setahun, teluk inipun sudah bisa dilalui oleh kapal dan digunakan untuk mengangkut logistik ke Mekkah dan Madinah. Teluk ini juga dimanfaatkan penduduk dua tanah suci itu hingga disebut Teluk Amirul Mukminin. Al Kindi bertutur bahwa teluk tsb dikeruk pada tahun 32 H dan selesai hanya dalam waktu 6 bulan. Kapal-kapal sudah bisa lalu lalang menyusuri teluk hingga sampai di Hijaz bulan ke tujuhnya. Terusan ini sangat membantu penduduk Mesir hingga era Khalifah Abu Ja’far Al Manshur , yang dibendungnya untuk memutus aliran dan dukungan Mesir terhadap perlawanan Muhammad bin Abdullah bin Hasan bin Ali bin Abi Thalib di Hijaz.
    Sebagian sejarah juga menyebut, bahwa Amru bin Ash telah memikirkan untuk menghubungkan 2 laut putih dan Merah , namun tampaknya yang dimaksud adalah terusan lain, yang membelah antara Selat Timsah dengan Barzah, antara Mesir dan Sinai hingga Laut Tengah. Tapi rencana ini dibatalkan karena alasan pertimbangan militer yang ada pada zaman itu.
     Pada masa Khilafah Utsmaniyyah, teluk ini dibersihkan tiap tahun. Musim dingin, teluk ini biasanya ditutup karena dikeruk dan dibersihkan seperti perayaan. (biasanya bulan Agustus). Lumpur yang dikeruk lalu diangkat dan ditimbun di samping kanan-kiri aliran teluk. dan ini sungguh menarik perhatian penduduk setempat.
     Dibawah ini adalah rute kanal yang dibangun oleh Mesir kuno.Kanal kuno ini dibangun dari teluk Suwayz(Laut Merah) Menghubungkan danau Amr dan menuju barat sampai wilayah delta sungai nil di kota Zakazyk.Warna merah adalah jalur kuno, yang oleh rakyat Mesir kuno disebut kanal Firaun,sedangkan warna hijau adalah jalur saat ini. jalur kuno ini menghasilkan daerah hijau dan subur. Dari pencitraan satelit dapat dilihat kanal Firaun yang memanjang dari timur ke barat nampak seperti lembah berwarna hijau.










       






























Tidak ada yang dilakukan, namun, sampai awal abad 19 ketika survei dilakukan. Seorang diplomat Perancis, Ferdinand de Lesseps, sementara melayani di Mesir selama tahun 1830-an, menjadi tertarik dalam membangun sebuah kanal-laut jajaran di tanah genting. Pada tahun 1854 ia memperoleh konsesi eksklusif untuk proyek dari pasha (gubernur) Mesir. Konsesi menetapkan bahwa terusan terbuka untuk kapal-kapal dari semua bangsa dan bahwa hal itu diserahkan kepada pemerintah Mesir 99 tahun setelah selesai. Lesseps diselenggarakan Perusahaan Terusan Suez dan mengumpulkan uang dengan menjual saham. Lebih dari setengah saham yang dibeli oleh investor swasta di Perancis, sisanya oleh pasha.
The Suez Canal mempersingkat perjalanan laut


Konstruksi dan Perbaikan

        Pembangunan kanal ini dimulai pada 1859. Butuh waktu 10 tahun untuk menyelesaikannya, dengan biaya sekitar 100 juta dolar. Awalnya, sebagian besar pekerjaan dilakukan dengan tangan oleh ribuan buruh, tetapi kemudian kapal keruk besar dan mesin lainnya yang digunakan. Untuk menyediakan air minum bagi para pekerja air tawar Ismailia Canal digali dari Sungai Nil ke Danau Timsah, dengan cabang memperluas utara dan selatan di sepanjang zona konstruksi. Pada bulan November, 1869, Terusan Suez dibuka untuk lalu lintas. Itu adalah 26 kaki (8 meter) yang mendalam dan memiliki lebar minimal 72 kaki (22 m). Yang pertama dari banyak program untuk memperluas, memperdalam, dan meningkatkan kanal dimulai pada tahun 1876.
Pengendalian Canal

Sesaat setelah pembukaan, Terusan Suez membuktikan nilai ekonomis dan strategis. Inggris, yang pada awalnya menentang kanal karena berbagai alasan, cepat mengenalinya sebagai jalur penting dengan India dan, pada 1875, membeli saham Mesir di perusahaan kanal , menjadi pemegang saham tunggal terbesar. Selama dekade berikutnya, Inggris lebih lanjut mengkonsolidasikan posisi mereka dengan mendapatkan kontrol politik dan militer Mesir.

Status internasional kanal diakui pada tahun 1888 oleh Konvensi Konstantinopel, sebuah perjanjian ditandatangani oleh negara besar Eropa dan KekaisaranOttoman (Turki). Konvensi tersebut dijamin bagian bebas untuk kapal dari semua bangsa dalam damai dan dalam perang dan tindakan terlarang permusuhan di perairan kanal. Meskipun Inggris ditandatangani, mereka tidak sepenuhnya menerima ketentuan perjanjian sampai 1904. Selama Perang Dunia I Inggris, dengan dominasi angkatan laut di Mediterania, secara efektif menutup kanal untuk pengiriman musuh, tanpa melanggar konvensi. Turki, sekutu Jerman, melakukan beberapa upaya untuk merebut jalur air, tetapi dengan mudah berbalik.

Meskipun Mesir memperoleh kemerdekaan politik pada tahun 1922, pasukan Inggris tetap di negara itu sampai 1930-an. Pada tahun 1936, Inggris, di bawah tekanan dari nasionalis Mesir, setuju untuk menarik tapi mempertahankan hak untuk membentengi zona kanal tanpa batas.

Setelah Perang Dunia II, dengan pendirian negara Israel, munculnya Gamal Abdel Nasser di Mesir, dan  perang Arab-Israel, Terusan Suez adalah titik fokus ketegangan  sering terjadi di Timur Tengah. Pada tahun 1950 Mesir, yang dikendalikan pintu masuk ke kanal, mulai menyangkal bagian untuk kapal Israel dan Israel terikat kargo. Ada juga beberapa bentrokan antara pasukan Inggris dan Mesir di zona kanal sampai Inggris, pada tahun 1954, setuju untuk secara bertahap menarik diri dari daerah tersebut.

Pada bulan Juli 1956, sebulan setelah pasukan Inggris terakhir telah dihapus, Nasser menasionalisasi kanal, mengambil alih kepemilikan dari Perusahaan Terusan Suez 12 tahun sebelum konsesi asli akan berakhir. Langkah Nasser, diminta sebagian oleh kebutuhan dana untuk membangun bendungan Aswan, yang disebabkan krisis internasional. Pada bulan Oktober Israel menginvasi Mesir, dan pasukan Inggris dan Perancis, dalam upaya untuk merebut kembali kanal, Port Said diduduki, Ismailia, dan Suez. Kanal ditutup, dengan kapal Mesir ditenggelamkan di saluran. PBB cepat mengatur gencatan senjata, dan semua pasukan asing mundur.

Mesir membuka kembali kanal di bulan April 1957, setelah tim PBB membersihkan saluran. Selama dekade berikutnya pemerintah Mesir melakukan perbaikan besar dan dibayar sekitar 65 juta dolar untuk pemegang saham Perusahaan Terusan Suez sebagai kompensasi untuk nasionalisasi.

Kanal itu ditutup  lagi oleh Mesir ketika Israel menduduki Sinai selama Perang Enam Hari pada tahun 1967. Ia tetap ditutup dengan kapal rusak dan terjebak sampai Juni 1975, ketika, tepatnya delapan tahun setelah penutupan, saluran air dibuka kembali untuk lalu lintas internasional.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tidak ada Jendral dalam korban G30S PKI

 Pembaca yang terhormat, anda harus tahu bahwasanya tidak ada Jendral dalam korban G30S PKI. Dari semua korban paling senior yaitu letnan je...