Klasifikasi Tumbuhan Anthoceros sp.


Klasifikasi Tumbuhan » Anthoceros sp.




Anthoceros agrestis 060910d.jpg



Divisi:Anthocerotophyta
Kelas:Anthocerotopsida
Ordo:Anthocerotales
Famili:Anthocerotaceae
Genus:Anthoceros
Spesies:Anthoceros sp.



Sinonim : Tidak diketahui


Nama Umum : Lumut tanduk


Nama Daerah : Tidak diketahui


Nama Asing : Tidak diketahui


Kandungan Senyawa : Tidak diketahui


Kegunaan : Tidak diketahui

Referensi:Dasuki, U.A. dan Birsyam, I. 1985. Flora Lumut (Bryophyta) sekitar Gunung Tangkubanparahu. Laporan Penelitian no 8314185.DIP-ITB.





Anthoceros berasal dari kata Anth- yang berasal dari Yunani kuno ἄνθος (anthos) yang berarti "bunga". Sedangkan cheros berasal dari kata κέρας, "keros" yang berarti "tanduk". dengan kata lain dapat kita alih-bahasakan sebagai bunga tanduk atau lebih tepatnya lumut tanduk.


Spesies Anthoceros mempunyai ciri utama memiliki talus kecil hingga sedang, yang sedikit melengkung melengkung di bagian ujung. Spora berwarna abu-abu gelap, coklat gelap atau hitam, sementara Phaeoceros genus terkait yag masih satu famili menghasilkan spora yang berwarna kuning.


Sporofit Anthoceros lebih besar dan jauh lebih kompleks daripada Riccia, Marchantia, dan Pellia. Dibedakan menjadi kaki, yaitu penyempitan seperti zona perantara dan kapsul. Tidak memiliki seta. kaki muncul dalam kelompok dari permukaan dorsal thallus masing-masing dikelilingi di dasar tubular involucre.


Spesies Anthoceros adalah tuan rumah (inang) untuk spesies Nostoc, hubungan simbiotik di mana Nostoc menyediakan nitrogen ke inangnya melalui sel-sel yang dikenal sebagai heterokistsa, dan dapat melakukan fotosintesis. Koloni Nostoc terdapat di permukaan ventral bagian bawah dan terlihat seperti bercak biru kehijauan yang terbuka keluar lewat pori-pori lendir.


Lumut tanduk tumbuh di tanah liat yang lembab di pegunungan, bukit, parit, dan di bebatuan yang lembab. Tubuh tumbuhan dewasa adalah gametofit. Thallus tembus cahaya dan umumnya sub-orbicular .



STRUKTUR LUAR

  Anthoceros memiliki tubuh thallus yang berbentuk lobe dan memiliki cabang yang tidak teratur atau dikotomis. Lobus memiliki tepi bergelombang. Anthoceros membentuk roset kecil seperti tumbuhan sejati. Rizoid uniseluler menempel pada bagian bawah thallus. Rongga mucilaginous kecil terdapat pada sisi ventral. Rongga ini mengandung koloni alga hijau-biru seperti Nostoc. Stomata seperti celah kecil ada di sisi punggung (dorsal) thallus. Lendir keluar melalui celah-celah ini.


STRUKTUR INTERNAL THALLUS

 Thallus memiliki jaringan sel parenkim yang seragam. Epidermis terdapat pada di kedua sisi. Sel-sel di bagian  atas mengandung kloroplas, sedangkan sel-sel epidermis bawah menimbulkan rizoid uniseluler yang halus. Secara umum setiap sel mengandung kloroplas tunggal. Setiap kloroplas memiliki pirenoid. Talus paling tebal terdapat di tengah. Secara bertahap menjadi lebih tipis ke arah tepi. Pertumbuhan thalus terjadi oleh sel apikal tunggal pada tahap awal. Tetapi tanaman dewasa memiliki beberapa sel apikal yang tersebar di pinggirnya. Jadi pertumbuhan terjadi di banyak titik. Ini membentuk roset seperti thallus.


REPRODUKSI

REPRODUKSI ASEKSUAL (VEGETATIF)

1. Kematian bagian yang lebih tua: Reproduksi vegetatif terjadi dengan kematian bagian yang lebih tua. Bagian yang lebih muda membentuk thallus baru.
2. Umbi: Beberapa thallus membentuk umbi. Umbi ini kaya akan cadangan lemak dan protein. Umbi-umbian ini berkecambah pada batas lobus. Umbi dapat bertahan hidup dari kekeringan dalam waktu lama.
3. Gemmae: Gemmae juga diproduksi pada batang pendek di permukaan atas thallus. Gemmae juga bertindak sebagai tubuh reproduksi vegetatif.

REPRODUKSI SEKSUAL

Anthoceros memiliki spesies monoecious dan dioecious. Tumbuhan jantan lebih kecil daripada betina dalam spesies dioecious. Pada spesies monoecious antheridia diproduksi lebih awal dari archegonia. Organ-organ seks tertanam dalam di thallus.

Antheridia

Antheridia hadir di sisi atas thallus di rongga kecil. Mereka ditemukan dalam kelompok 2-4. Rongga antheridial sepenuhnya ditutupi oleh lapisan sel ganda. Mereka tidak memiliki celah ke luar. Setiap antheridium ditanggung pada tangkai multiseluler. Tubuh utama antheridium adalah globose. Ia memiliki jaket tebal bersel tunggal. Antheridia memiliki banyak sel androgonial. Mereka menimbulkan antherozoids biflagellate.

Pengembangan Antheridium

1. Antheridium berkembang dari sel superfisial tunggal thallus. Sel ini membelah dengan pembelahan melintang menjadi sel luar dan dalam. Sel dalam bertindak sebagai inisial antheridial. Sebuah ruang dihasilkan antara sel dalam dan luar. Ruang ini diisi oleh lendir. Sel dalam didorong ke arah dasar rongga. Sel luar membelah untuk membentuk atap rongga antheridial.

2. Awal antheridial dibagi oleh satu atau dua divisi vertikal. Ini menghasilkan dua atau empat sel. Masing-masing berkembang menjadi antheridium. Dengan demikian itu menimbulkan sekelompok antheridia di setiap rongga.

3. Setiap sel antheridial membelah dengan pembelahan transversal. Ini menghasilkan sel tangkai primer di pangkalan dan sel antheridial primer di bagian atas. Sel induk primer membelah menjadi dari tangkai multiseluler.
4. Sel antheridial primer pertama-tama membelah dua divisi vertikal pada sudut kanan satu sama lain. Ini menghasilkan sekelompok empat sel. Satu atau lebih divisi melintang terjadi. Ini menghasilkan 2-3 tingkatan empat sel. Pembelahan periclinal terjadi di semua sel ini. Ini menghasilkan sel androgonial pusat dan sel jaket perifer.
5. Sel-sel jaket oleh divisi lebih lanjut menghasilkan dinding berlapis tunggal. Sel androgonial menghasilkan massa androsit atau sel induk antherozoid. Isi dari setiap sel induk antherozoid ditransformasikan menjadi satu antherozoid tunggal. Atap rongga antheridial dan dinding antheridial pecah. Ini melepaskan antherozoids di air sekitarnya.


Archegonia:

Archegonia diproduksi dekat dengan titik pertumbuhan. Archegonia tertanam di jaringan talus. Setiap arkegonium terdiri dari sel sel telur dan sel ventral empat sel kanal. Kanal archegonium ditutup di bagian atas oleh empat sel penutup. Sel-sel ini memproyeksikan sedikit di atas permukaan umum thallus.

Pengembangan Archegonium

Pengembangan Archigonium
Gambar: Pengembangan Archigonium

1. Setiap arkegonium berkembang dari sel superfisial tunggal thallus. Awal archegonial dibagi oleh tiga divisi vertikal. Ini menghasilkan sel aksial besar dan tiga inisial jaket perifer.


2. Sel aksial membelah secara transversal. Itu memotong sel penutup kecil di bagian atas. Membagi menjadi sel ventral primer yang lebih rendah dan

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tidak ada Jendral dalam korban G30S PKI

 Pembaca yang terhormat, anda harus tahu bahwasanya tidak ada Jendral dalam korban G30S PKI. Dari semua korban paling senior yaitu letnan je...